Stunting Tak Terlepas Dari Kemiskinan Ekstrem, Pemkot Perkuat Program

Foto : Wakil Wali Kota Samarinda, Rusmadi Wongso.
Foto : Wakil Wali Kota Samarinda, Rusmadi Wongso.

Portalborneo.or.id, Samarinda – Diketahui, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko-PMK) RI Muhadjir Effendy mengingatkan seluruh pemerintah daerah agar tidak memisahkan anggaran ataupun program tentang penanganan kemiskinan ekstrem dan stunting.

Mengenai kemiskinan ekstrem sendiri, Wakil Wali Kota Samarinda Rusmadi Wongso menerangkan, pihaknya lebih memperkuat program pemberdayaan ekonomi maupun pendampingan keluarga.

Baca juga  Gelaran Pelatihan Vokasi dan Produktifitas, Andi Harun : Guna Mewadahi Generasi Muda Kota Samarinda

“Ke depan memang dalam jangka panjang, kita tidak bisa terus melalui program-program bansos. Karena itu sifatnya hanya mengurangi beban. Tetapi kita berikan keterampilan dan latihan, setidaknya ada bekal untuk kemudian dia bisa bekerja,”terang Rusmadi.

Pemkot Samarinda pun memaksimalkan program Pro Bebaya mereka ke bidang kesejahteraan keluarga. Berbagai program tersebut, bisa terlaksana dengan baik jika pendampingan di tingkat kelurahan ke bawah.

Baca juga  28 Januari Mendatang PDI Perjuangan Targetkan Menanam 250 Juta Pohon

“Artinya jika kita semua bekerja keras, RT dan lurah, harus tahu persis dimana kelompok keluarga yang beresiko stunting. Dimana ibu hamil, dimana keluarga beresiko stunting dan yang tergolong miskin,”tegas Rusmadi.

Sekedar informasi, tignkat kemiskinan ekstrem di Kota Samarinda mengalami penurunan dari tahun 2021 ke 2022. Di tahun 2021, berjumlah 22.190 jiwa atau 2,59 persen menjadi 8.040 jiwa atau 0,93 persen.

Baca juga  Dispar Kukar Kembangkan 8 Objek Wisata, Targetkan PAD Pariwisata

(Tim Redaksi Portalborneo.or.id/ADV/Sya*)

Berita Lainnya

© Copyright 2022 - 2023 Akupedia.id, All Rights Reserved