Kemenkes RI Angkat Bicara Mengenai Pengobatan Alternatif Ibu Ida Dayak Asal Paser

Foto : Ibu Ida Dayak asal Paser saat melakukan pengobatan. (YouTube Petualang Ibu Dayak)

Portalborneo.or.id, Samarinda – Pengobatan alternatif yang dilakukan Ibu Ida Dayak asal Kabupaten Paser, Kalimantan Timur (Kaltim), banjir pasien, membuat Kementerian Kesehatan (Kemenkes) angkat bicara.

Sebagaimana diketahui, “kesaktian” Ibu Ida Dayak menyembuhkan berbagai macam penyakit, terutama yang berkaitan dengan tulang, telah ramai diketahui banyak orang, dan lokasi praktinya selalu dipenuhi masyarakat.

Praktik pengobatan alternatif Ibu Ida Dayak juga tak dipungut biaya, hal ini membuat masyarakat berbondong-bondong datang untuk mendapatkan pengobatan.

Terkait hal itu, Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kemenkes RI menyebut sudah mengatur tenaga pengobatan tradisional melalui beberapa aturan.

Baca juga  2,3 Juta Kunjungan Wisawatan di 2023, Dispar Kaltim Optimis Capai Target

“Kita tentunya akan melakukan pembinaan terhadap pengobatan tradisional ataupun tenaga penyehat tradisional (hatra) termasuk bahwa hatra memiliki STPT (surat terdaftar penyehat tradisional),” terang dr Nadia, dilansir dari detik.com.

Adapun rujukan regulasinya, PP Nomor 103 Tahun 2014 ttg Pelayanan Kesehatan Tradisional, PERMENKES Nomor 15 Tahun 2018 tentang Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan Tradisional Komplementer, PERMENKES Nomor 61 Tahun 2016 Pelayanan Kesehatan Tradisional Empiris.

Soal pelayanan kesehatan tradisional integrasi dengan layanan kesehatan konvensional juga diatur dalam PERMENKES nomor 37 Tahun 2017.

Baca juga  Secara Hukum, Edi Damansyah Bisa Mencalonkan Diri Kembali di Pilkada 2024

Menurut dr Nadia, sah-sah saja masyarakat mendatangi pengobatan tradisional sebagai alternatif.

Namun, perlu diingat, untuk tidak sembarang membawa sederet kasus ke pengobatan semacam ini.

Misalnya, jenis penyakit yang rentan berisiko fatal seperti kanker.

“Kita lakukan pembinaan supaya masyarakat tidak dirugikan, misalnya seseorang yang penyakit kanker jangan sampai terlambat karena berobat tradisional,” tuturnya.

“Padahal sudah ada metode yang memang bisa menyembuhkan 100 persen kalau dilakukan pengobatan pada stadium dini,” sambungnya.

Baca juga  Pemkot Samarinda Luncurkan Kredit Bertuah Guna Percepatan Keuangan Daerah

Terpisah, pengamat masalah kesehatan Dicky Budiman dari Universitas Griffith Australia menyebut tingginya minat warga pada alternatif adalah salah satu gambaran buruknya akses layanan kesehatan Indonesia.

Kebanyakan dari mereka biasanya tidak memiliki pilihan lain selain mendatangi pengobatan tradisional, lantaran beban ‘ongkos’ pengobatan di RS terlampau mahal.

Belum lagi di sejumlah daerah atau wilayah terpencil yang minim dokter spesialis hingga persoalan rendahnya kepercayaan masyarakat pada tenaga medis imbas kasus malpraktik tertentu.

Ini tentunya menjadi pekerjaan rumah bagi pemerintah.

(Tim Redaksi Portalborneo.or.id/Dzl)

Berita Lainnya

© Copyright 2022 - 2023 Akupedia.id, All Rights Reserved