Potensi Kebakaran Meningkat Selama Ramadan, BPBD Kukar Kumpulkan 100 Relawan

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kutai Kartanegara, Fida Hurasani.
Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kutai Kartanegara, Fida Hurasani.

Portalborneo.or.id, Tenggarong- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kutai Kartanegara mengingatkan warga terhadap potensi kebakaran selama Ramadhan.

Kepala BPBD Kutai Kartanegara, Fida Hurasani mengatakan, ada potensi kebakaran yang cenderung meningkat selama bulan puasa.

Hal tersebut dipengaruhi oleh perubahan perilaku masyarakat dengan banyaknya aktivitas memasak di dapur.

Mulai dari sahur hingga menyiapkan takjil atau makanan berbuka puasa. Aktivitas memasak ini banyak dilakukan ibu-ibu rumah tangga.

“Kalau sahur, orang bangun dini hari untuk memasak makanan sahur. Nah, di sini kadang tingkat kesadarannya masih belum maksimal,” ujarnya, Rabu (14/3/2023).

Kurang konsentrasi biasanya menjadi salah satu penyebab masyarakat lalai mematikan kompor maupun peralatan masak beraliran listrik.

Selain peningkatan aktivitas memasak untuk konsumsi rumah tangga, ada pula peningkatan aktivitas usaha kuliner dadakan seperti makanan takjil.

Baca juga  Petani Muda Indonesia Hanya 20%, Samsun Ajak Kalangan Muda Tangkap Pangsa Pasar

Aktivitas itu juga menggunakan kompor dan peralatan listrik yang patut diwaspadai karena bisa konslet dan memicu kebakaran.

“Karena itu kami perlu menyosialisasikan kepada masyarakat akan potensi kebakaran selama Ramadan,” jelasnya.

Untuk meminimalisir potensi kebakaran, masyarakat diminta rutin mengecek instalasi listrik di rumahnya masing-masing.

Kemudian, segera mengganti instalasi listrik yang sudah rusak maupun tua. Bahkan, minimal ada pengecekan dari tenaga yang berkompeten.

Penggunaan kompor juga perlu diperhatikan, matikan jika sudah tidak terpakai. Mematikan barang-barang elektronik yang tidak digunakan juga perlu dilakukan untuk mencegah korsleting.

Selama bulan Ramadhan, petugas BPBD Kutai Kartanegara akan tetap siaga untuk menanggulangi kebakaran yang akan terjadi.

Baca juga  Penelitian di Sektor Energi Jadi Materi Kerja Sama Antara Stanford University dengan Pemprov Kaltim

Masyarakat diminta berperan aktif jika ada bencana atau kebakaran, segera menghubungi petugas kebakaran di nomor 081335951973.

“Pada prinsipnya kami siap siaga 1×24 jam, bukan hanya pada bulan suci Ramadan saja, tapi juga pada hari-hari biasa,” kata laki-laki yang akrab disapa Afe itu.

Belum lama ini, BPBD Kutai Kartanegara telah mengumpulkan 100 perwakilan relawan pemadam kebakaran dan bencana (Balakar) di Waduk Panji, Tenggarong, Kutai Kartanegara.

Mereka menggelar apel gabungan kesiapsiagaan dalam rangka menyambut datangnya Bulan Suci Ramadan 1444 Hijriah.

Bupati Kutai Kartanegara Edi Damansyah yang berkesempatan memimpin apel kesiapsiagaan pun mengapresiasi terselenggaranya kegiatan tersebut.

Menurutnya, koordinasi antara petugas damkar dan relawan setempat perlu terus ditingkatkan menjelang Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri.

Baca juga  Dispatch Ungkap Skandal Percintaan Bomi Apink dan Produser Rado!

“Meski pemerintah sebagai penanggung jawab, namun relawan merupakan garda terdepan dalam membantu penyelamatan jika terjadi bencana,” kata Edi Damansyah.

Ia pun menaruh perhatian khusus pada peralatan yang dimiliki oleh relawan pemadam kebakaran dan bencana di Kutai Kartanegara.

Edi pun berpesan agar BPBD Kutai Kartanegara rutin mengagendakan kegiatan latihan gabungan antara petugas pemadam dan relawan.

Hal ini bertujuan untuk memastikan seluruh peralatan dalam kondisi prima. Serta, meningkatkan keterampilan para petugas dalam mengoperasikan mesin pompa air.

“Semoga kegiatan ini nanti bisa terjadwal secara rutin. Jadi kalau tiba-tiba terjadi kebakaran semua sudah siap, baik itu petugas, maupun peralatannya,” pungkasnya.

(Tim Redaksi Portalborneo.or.id/Dzl)

Berita Lainnya

© Copyright 2022 - 2023 Akupedia.id, All Rights Reserved