Pihak Keamanan Tahan 5 Truk Tambang Koridoran Yang Melintas di Konsesi PT Bramasta

Tim patroli perusahaan menghadang lima truk yang mengangkut hasil tambang batubara ilegal PT. Bramasta Sakti.
Tim patroli perusahaan menghadang lima truk yang mengangkut hasil tambang batubara ilegal PT. Bramasta Sakti.

Portalborneo.or.id, Kutai Kartanegara – Maraknya aktivitas pertambangan batu bara ilegal kembali membuat resah masyarakat. Kini keluhan tersebut datang dari wilayah Jonggon, Desa Margahayu Komplek Kecamatan Loa Kulu dan sebagian wilayah Kecamatan Tenggarong.

Berangkat dari itu, Security PT Mahaguna Komando Indonesia (MKI) pun aktif mensosialisasikan kepada para penambang agar tidak beraktivitas di wilayah Kerja Pengamanan PT MKI .

Di mana, PT. MKI telah bekerjasama dengan PT Bramasta Sakti, PT Mitra Pesona Harmoni, dan Dayatama Prima Energi di bidang Pengamanan, khususnya mencegah terhadap kegiatan tambang tanpa izin dan penyerobotan lahan di perusahaan tersebut.

Baca juga  Mayat Perempuan Tanpa Identitas Ditemukan Warga Didalam Karung Kondisi Terbakar

Karena Perusahaan tersebut telah memiliki izin Lokasi sesuai pemanfaatan masing masing.

Namun baru ini setelah melakukan giat lapangan, diterimanya informasi bahwa telah terjadi aktifitas tambang koridoran di area void 25 atau jalan lontar yang memasuki lahan Bramasta Sakti Desa Margahayu alias Desa Jonggon Jaya Kecamatan Loa Kulu, Kamis (16/3/2023).

Karena itu pula, Security PT MKI, Sudarmadi mengatakan pihaknya terus melakukan pengamanan terlebih telah diperintahkan dari manajemen Bramasta untuk melarang orang-orang yang bekerja di tambang tanpa izin untuk melintas di Lokasi PT Bramasta Sakti.

Baca juga  Aksi Ananda Cegah Stunting Dengan Menyalurkan Makanan Pendamping Bernutrisi

“Galinya darimana yang penting tidak melewati izin Bramasta Sakti. Hari ini memang kami hentikan, silahkan kalau mau keluar, yang penting tidak melintas di PT Bramasta Sakti,” tegas Sudarmadi.

Untuk diketahui aktivitas tambang koridor berada di area void 25 jalan lontar yang memasuki area lahan PT. Bramasta Sakti di Desa Margahayu dan Desa Jonggon

Sudarmadi menyebutkan, karena telah mendapati truk pengangkut tambang koridoran yang terparkir, sehingga dilakukan penahanan sementara beserta drivernya.

Baca juga  CPP Bantu Petani Kukar Atasi Gagal Panen Akibat Kemarau

“Sampai saat ini truk masih stanby dan tidak ada yang bergerak kluar,” kata Sudarmadi.

Nomor plat truk yang terdata diantaranya, KT. 8124. OS, KT. 8279. OS, kemudian DD. 8717. TR, lalu RT. 6262 RM, dan DA. 8852. KJ.

“Kerugian tentu kami alami, karena mereka tidak punya izin tambang. Kami tidak mendukung ilegal mining, kalau melintasi lokasi kami nanti dikira melakukan pembiaran atau mungkin dituduh kerjasama,” tandasnya.

(Tim Redaksi Portalborneo.or.id/Dzl)

Berita Lainnya

© Copyright 2022 - 2023 Akupedia.id, All Rights Reserved