Sektor Pertambangan dan Mineral Dominasi Tingkat Ekonomi Kaltim, Samsun Singgung Bidang Pariwisata dan Pertanian Kategori Menarik

Foto: Wakil Ketua DPRD Kaltim, Muhammad Samsun.

Portalborneo.or.id, Samarinda – Sektor pertambangan dan mineral di Kalimantan Timur (Kaltim) terbilang masih menempati peringkat teratas dalam pertumbuhan ekonomi Bumi Etam dalam beberapa tahun terakhir. Hal tersebut dapat dilihat pada tahun 2022 yang mana ekonomi Kaltim meningkat sebesar 4,48 persen, daripada tahun 2021 hanya sebesar 2,55 persen.

Wakil Ketua DPRD Kaltim, Muhammad Samsun mengatakan itu terjadi karena harga batu bara mulai ada peningkatan membuat pertumbuhan ekomoni di dongkrak luar biasa.

“Sektor batu bara dan mineral mendongkrak pertumbuhan ekonomi yang luar biasa pada tahun 2021 ke 2022,” kata Muhammad Samsun saat ditemui awak media, Kamis (30/03/2023).

Baca juga  Hasanuddin Mas'ud Sebut Upacara Adat Erau Wajib Dilestarikan, Banyak Nilai Kearifan Lokal

Ini membuktikan,kata Samsun, tidak ada alasan bagi Kaltim untuk semakin bertumbuh. Bahkan diprediksi, ekonomi Kaltim akan semakin bertumbuh secara signifikan di tahun 2022 ke 2023. Dengan catatan, leading sektornya masih batu bara dan mineral.

Meski begitu, Politikus PDI Perjuangan ini berharap sektor-sektor yang substance bersifat jangka panjang diharapkan mampu menopang peningkatan ekonomi di Kaltim. Karena sektor dengan kategori tersebut lebih menarik, sehat dan kuat. Maksudnya, tidak rentan terhadap goncangan yang biasanya ditopang hanya satu bidang saja.

Baca juga  Afif Memastikan Permasalahan Banjir dan Air Bersih Menjadi Prioritas, Untuk Warga Samarinda Utara

“Sektor pertumbuhan ekonomi lainnya yang bisa kita genjot untuk Kaltim seperti sektor pariwisata, pertanian, jasa dan lainnya juga bisa berperan. Ini harus kita optimalkan. Hanya saja hingga saat ini, saya lihat belum ada keseriusan menuju kearah sana,” kata Samsun.

Ditegaskan Samsun, bahwa pertumbuhan dan ketahanan ekonomi harus bertumbuh bahkan bertahan dari sektor yang bersifat renewable atau kontinue. Kemudian, sektor-sektor itu bisa ditingkatkan lagi gradenya (kualitasnya).

Baca juga  Maraknya Kasus Gagal Ginjal Pada Anak, Wakil Walikota Samarinda Ingatkan Masyarakat

Menurutnya, setiap sektor di Bumi Etam sudah seharusnya semakin bertumbuh. Mengingat, sektor seperti pariwisata, pertanian maupun lainnya memiliki peluang yang cukup terbuka luas, apalagi kondisi ekonomi dunia pasca Covid-19 sudah mulai pulih. Dari adanya, kunjungan wisata yang mulai meningkat.

“Sumber daya alam (SDA) kita luas jika ingin mengembangkan sektor pertanian dan wisata. Banyak sektor-sektor di Bumi Etam yang bisa dikembangkan menjelang adanya Ibu Kota Negara (IKN) di Kaltim. Kalau nggak digenjot sekarang, kita tentu ketinggalan,” tandasnya.

(Tim Redaksi Portalborneo.or.id/ADV/Frisca)

Berita Lainnya